Jalan Berliku Menuju Danau Ranamese dan PEMILU di Bajawa

16-17 April

Walaupun ini kali kedua kami ke Flores, ini adalah pengalaman pertama Abah nyetir di Trans Flores. Biasanya disetiri Christian dan kami ‘pingsan’ di jok belakang 😆, sorry Chris. Christian adalah guide kami ketika kami ke Flores tahun 2015 dan 2017 lalu.

Jalanan dari Labuan Bajo menuju Ruteng rupanya lumayan ‘keriting’. Berkelok-kelok dan menanjak, karena bergerak dari pantai menuju dataran tinggi. Di beberapa ruas tampak area longsor yang sudah diperbaiki.

Kondisi medan membuat waktu tempuh mulur jauh dari perkiraan google map. G-map mempredikasi waktu tempuh berkisar 4 jam saja, plus 2 jam makan siang. Kenyataannya kami harus berjalan selama 9-10 jam.

Walaupun kondisi jalan menantang, suguhan pemandangan sepanjang jalan indah sekali. Maklum, Manggarai Barat ini adalah lumbung padinya Flores.

Di tengah jalan kami berhenti untuk masak dan makan siang. Beberapa anak mendatangi dan menyapa kami.

Adzan Maghrib sudah selesai berkumandang kami tiba di kota Ruteng. Sebuah mesjid di tengah kota mengingatkan kami pada perjalanan dua tahun yang lalu. Di mesjid inilah kami singgah dan sholat, sebelum melakukan perjalanan hampir 8 jam menuju Dintor, desa terakhir sebelum ke Wae Rebo.

Kami putuskan untuk terus ke Ranamese, menurut g-map jaraknya sekitar 30 menit dari Ruteng. Keluar dari Ruteng yang bersih dan teratur, jalanan mulai menurun walaupun masih berkelok-kelok.

Tiba di gerbang Taman Wisata Danau Ranamese hari sudah gelap. Lampu remang-remang menerangi teras beberapa bangunan di kompleks taman wisata. Abah turun dari truk dan mengetuk pintu. Bangunan pertama tidak ada yang menjawab, begitu juga bangunan yang kedua. Oh well, mungkin petugas TW cuti dan pulang ke rumah masing-masing karena esok PEMILU.

Hakim yang mendapat cerita dari Om Christ-nya mengenai keangkeran tempat ini, mengajak kami kembali ke Ruteng dan menginap di sana. Melihat waktu dan kondisi jalanan yang gelap, Abah memutuskan untuk menginap dan parkir di sini. Selain itu toiletnya terbuka dan bisa kami dipakai.

Lelah dan dinginnya udara malam itu membuat kami tidur cepat.

Selepas subuh kami jalan-jalan dan turun ke danau. Sepagi itu sudah nampak seseorang mengayuh rakit di tengah danau. Melihat rombongan kami orang itu mengayuh rakitnya cepat-cepat dan menepi, entah kenapa. Kami tidak terlalu memperhatikan kemana hilangnya orang itu karena asyik menikmati udara dan pemandangan danau.

Ketika sedang bersiap-siap untuk melanjutkan perjalanan, sebuah Avanza hitam memasuki kompleks. Truk kami yang agak menghalangi jalan yang kebetulan sempit, membuatnya harus parkir berhadapan dengan truk. Supir dan 2 orang penumpang bulenya lalu turun dan menyapa kami. Pak supir yang orang lokal terkejut mendengar bahwa kami bermalam di situ. Menurut beliau tempat ini terkenal angker. Alhamdulilah kami tidak mengalami hal-hal ganjil semalaman menginap di sini.

Hari ini tujuan kami adalah kota dingin Bajawa. Walaupun masih berkelok-kelok dan menanjak, tapi tidak seekstrim kondisi jalanan di hari sebelumnya.

Setiap beberapa ratus meter kami lihat keramaian. Oh tentu saja, hari ini, PEMILU! Pemilihan umum serentak untuk memilih wakil rakyat dan juga presiden untuk lima tahun ke depan. Setiap TPS yang kami lewati nampak ramai dikunjungi penduduk yang mengantri tertib dan teratur. Bangga juga melihatnya.

Sebagai pendatang, dengan berbekal KTP, kami bisa mencoblos pada jam 12 siang nanti, karenanya kami tidak berhenti di TPS-TPS ini, karena masih pagi. Kami pikir masih bisa menunaikan kewajiban ketika mendekati Bajawa nanti. Apa daya, mendekati jam 12 hanya hutan gunung dan lembah yang nampak di kiri kanan jalan, tidak nampak lagi perkampungan apalagi TPS. Ketika tiba di Bajawa waktu sudah menunjukkan pukul 2. Abah turun dan menanyai beberapa TPS hingga ke kota Bajawa, semuanya sudah tutup. Apa boleh buat, kami doakan yang terbaik untuk rakyatlah yang menang.

Sebuah kedai Coto Makassar di tengah Kota Bajawa jadi tempat makan siang kami. Di situ kami disapa oleh seorang ibu, Mbak Wida namanya. Rupanya beliau pernah melihat cerita perjalanan kami di media sosial (sepertinya Mbak Iwed lagi ni sumbernya 😊)

Singkat cerita, Mbak Wida pamit pulang dan nggak lama membawa suaminya bertemu kami. Kami lalu diantar ke desa penghasil kopi Bajawa. Terimakasih banyak ya Mbak Wida dan Mas Iqbal.

Salah satu desa ini, Desa Beiwali adalah juga desa tradisional yang masih mempertahankan perkampungan adatnya.

Kami tiba di Desa Beiwali saat perhitungan suara di TPS desa sedang berlangsung. Penduduk masih ramai, mereka tampak antusias menyaksikan jalannya proses perhitungan suara. Terdengar dari pengeras suara, “Nomor Satu!… Nomor Satu”. Begitu berulang-ulang. Ya capres No.1, memenangkan 91% suara di provinsi ini.

Menyebrang ke Flores

14-15-16 April

Kami tiba di Pelabuhan Sape setelah adzan Ashar. Pelabuhan lengang sekali. Hanya tampak 3 truk sedang parkir di salah satu sudut lapangan parkir pelabuan yang luas.

Tujuan kami sebetulnya adalah Sumba. Namun sejak di Bima kami sudah tahu kalau kapal ke Waikelo Sumba tidak beroperasi karena pelabuhan Waikelo rusak dihantam badai. Pelabuhan ditutup hingga waktu yang belum ditentukan. Dengan demikian satu-satunya kapal yang mengarah ke arah Timur hanya yang menyebrang ke Labuan Bajo, Flores. Waktunya pakai ‘flexibility behavior’ tujuan diubah dari Sumba ke Flores.

Di pelabuhan kami baru tahu kalau kapal ke Labuan Bajo beroperasi dua hari sekali. Itulah sebabnya ada 3 truk yang parkir menunggu kapal. Beruntungnya kami, kapal akan beroperasi esok hari. Kami cukup menginap sehari saja di Sape. Pukul 6 pagi kami sudah sarapan, beberes, cuci piring dan sejam kemudian sudah siap untuk menyebrang.

Perjalanan memakan waktu sekitar 8 jam. Hari masih terang ketika ban truk menyentuh tanah Flores, di pelabuhan yang tengah direnovasi. Kecuali (calon) kedai Starbucks di (calon) Kompleks Niaga di pelabuhan, tanah yang ke-3 kali kami injak ini masih sama; langit biru tak berbatas, semburat jingga kala senja, ladang-ladang hijau di kaki bukit, biru toska lautnya, pantai-pantai berpasir putih, desa-desa tua berusia berabad, wajah-wajah bersahaja yang ramah dan akrab, bukit-bukit coklat di Pulau Rinca tempat para naga hidup ribuan tahun dan tentu saja puncak-puncak vulkaniknya yang berselimut awan.

Selesai makan siang yang kesorean, kami lalu ke arah Selatan mencari pantai untuk parkir bermalam. Ketika tiba di pantai yang dimaksud, sebuah palang melintang di pintu masuknya. Karena sepi dan tidak ada yang bisa ditanyai kami melanjutkan pencarian terus ke Selatan. Tidak jauh dari Hotel Jayakarta, ada sebuah mesjid jami’, Gorontalo, nama desanya. Parkiraannya luas tanpa gapura dan airnya bersih, fixed ini tempat kami bermalam.

Keesokan pagi, selepas rutinitas pagi; mandi, sarapan dan beres-beres mobil, kami siap melanjutkan petualangan hari ini.

Beristirahat di Bima

12-13-14 April

Tiga hari ini kami beristirahat ngelempengin badan di King Village Bima, homestay seperti rumah. Tiap rumah terdiri dari dua kamar dan satu ruang tamu yang luas. Ambu dan Abah mulai terserang demam dan flu. Kurang istirahat disertai cuaca panas selama beberapa hari di Doro Ncanga menumbangkan pertahanan tubuh kami.

Namun di hari pertama Abah belum bisa istirahat full karena ternyata ban kiri belakang lagi-lagi kempes. Abah terpaksa harus mengganti ban dan mencari tukang tambal ban.

Hari ke-3, waktunya melanjutkan perjalanan. Om Mul, polhut Doro Ncanga kebetulan sedang di Bima. Kami ketemuan dan Om Mul ikut mencarikan tukang tambal ban. Setelah itu kita makan siang bersama dan berpisah.

Kami melanjutkan perjalanan ke Sape. Di jalan kami singgah di Uma Lengge Wawo. Berbeda dengan Uma Lengge di Sambori, Uma Lengge di sini ukurannya lebih kecil dan berfungsi sebagai tempat menyimpan hasil panen terutama padi. Letaknya juga berkumpul dalam sebuah kompleks, tidak sendiri-sendiri. Yang menyamakannya dengan Uma Lengge Sambori adalah usianya yang juga sudah ratusan tahun.

Kembali ke Doro Ncanga dan Festival Tambora

7-8-9-10-11-12 April

Kedatangan kami Dompu-Bima ini bertepatan dengan rangkaian Festival Tambora yang puncaknya akan digelar di savana Doro Ncanga tanggal 11 April. Festival Tambora pertama kali diadakan tahun 2015, dibuka oleh Presiden Jokowi dalam rangka memperingati meletusnya Gunung Tambora 200 tahun yang lalu, 11 April 1815.

Mumpung kami sedang di Sumbawa, demi menyaksikan puncak acara, maka kami kembali ke Doro Ncanga.

Doro Ncanga sudah dibersihkan ketika kami datang. Sebetulnya tidak ada sampah di sini, hanya kotoran sapi yang berserakan. Maklum sehari-hari tempat ini adalah feeding ground mamalia satu ini.

Kami sempat pindah tempat parkir beberapa kali karena ada banyak tenda-tenda didirikan untuk kepentingan festival. H-3 dan H-4 Doro Ncanga semakin ramai. Panitia membagi area dalam beberapa zona bagi memudahkan manajemen logistik. Ada area khusus puncak acara dimana panggung dan tenda VIP didirikan. Ada area perkemahan penduduk lengkap dengan toilet-toilet portable. Area perkemahan khusus pengisi acara yang jumlahnya ratusan orang lengkap dengan dapur umumnya. Area khusus penjaja makanan, dll. Kami hampir tidak mengenali lagi Doro Ncanga, padang savana sunyi yang tadinya hanya dihuni sapi dan kuda berubah menjadi area perkemahan massal yang hiruk pikuk.

Setelah menunggu beberapa hari, akhirnya acara puncak Festival Tambora digelar juga. Dihadiri oleh Gubernur NTB, Bupati serta Staf Kementrian Pariwisata Pusat. Walaupun ada tarian kontemporer kolosal yang menceritakan kehidupan di Tambora, Doro Mantika yang dibawakan oleh 300 penari, selebihnya acara berupa hiburan rakyat pada umumnya. Tidak ditampilkan hiburan tradisional yang sebetulnya banyak dimiliki oleh masyarakat Mbojo.

Sore hari kami mengunjungi mata air Oi Rao. Mata air yang konon keluar dari bawah akar-akar pohon Rao. Air yang keluar ini tertampung di dalam kolam dangkal yang lebar di sekitar mata air. Airnya sejuk, bening dan menyegarkan. Penduduk sekitar memanfaatkannya untuk kehidupan sehari-hari. Ketika kami tiba ada yang sedang mandi dan mencuci pakaian. Bukan hanya manusia, bahkan motor dan truk pun mandi di sini.

Dari Oi Rao kami pulang ke Doro Ncanga dan menginap semalam lagi untuk keesokan harinya berangkat lagi ke Bima.

Pacoa Jara di Bima yang tidak layak ditonton

7 April

Terus terang Ambu sesungguhnya tidak terlalu tertarik melihat Pacoa Jara atau pacuan kuda Bima ini. Selain dijadikan ajang bermain judi, pacuan kuda ini juga menggunakan anak-anak sebagai jokinya. Tanpa pelana apalagi helm berkuda, anak-anak berusia antara 6-9 tahun berlomba memacu kuda di arena becek yang licin. Tidak terhitung jumlah anak-anak yang cedera karena terjatuh dan terinjak kuda.

Karena Ambu tidak tertarik begitu juga Hakim dan Sabiya, maka hanya Abah yang turun dan mengambil gambar pacuan kuda dari dekat. Satu jam berlalu, Abah belum juga kembali sementara telponnya tidak diangkat. Akhirnya kami bertiga turun dan masuk ke arena dengan maksud mencari Abah dan mengajaknya melanjutkan perjalanan.

Begitu kami tiba di tepi arena, suasana sangat ramai, penonton di podium bersorak-sorai, sampah berserakan dimana-mana. Beberapa laki-laki seperti bandar judi, tampak menggenggam dan mangacung-acungkan segepok uang pecahan seratus ribuan. Di dalam arena tengah melintas 4 ekor kuda dengan joki ciliknya. Tidak lama, tiba-tiba satu joki tampak kehilangan keseimbangan lalu terjatuh dari kudanya kemudian terinjak kuda lainnya. Joki cilik malang itu kemudian digendong dan dibawa ke klinik darurat tidak jauh dari arena. Sementara para laki-laki di podium masih bersorak-sorai mengelu-elukan jagoannya yang tersisa seperti tidak peduli akan nasib joki cilik tadi.

That’s it, we’re out of here. Pada pemerintah Bima jika memang ingin melestarikan budaya ini, mohon untuk memperhatikan faktor keselamatan para penunggang ciliknya.

Lakey

5-6-7 April

Semenjak belajar surfing di Kuta, Sabiya belum menemukan kesempatan lagi untuk meneruskan pelajaran surfingnya. Mumpung di Bima, maka rapat keluarga memutuskan untuk ke Pantai Lakey di Selatan Dompu, siapa tahu ada kelas surfing untuk Sabiya.

Tiba di Lakey matahari sedang terik-teriknya. Kami menyusuri jalanan di tepian pantai sambil mencari tempat yang cocok untuk tempat parkir dan bermalam. Beberapa hotel kami masuki. Umumnya mengizinkan kami parkir dengan catatan kami menyewa minimal satu kamar. Pilihan jatuh pada Tree House Hotel. Tempatnya agak terpencil dan sendirian, namun pantainya cantiik sekali. Irfan, penjaga dan adik pemilik hotel ini ternyata surfer handal dan bersedia jadi guru surfing Sabiya.

Rencana menginap semalam, mulur menjadi dua malam. Walaupun Ambu booking kamar dengan ukuran lebih kecil untuk malam kedua, Irfan tidak mengizinkan kami pindah kamar dan mempersilahkan kami memakai kamar yang lebih besar dengan alasan tidak perlu ganti sprei dsb. Ya kami senang aja.

Pantai Lakey sering disebut surganya para surfer. Pantai ini memiliki beberapa spot ideal untuk surfing, dengan karakter ombak yang beragam. Dan hotel tempat kami menginap merupakan salah satunya, ombak menyapu dari arah kiri dan kanan pantai bertemu di satu titik tepat di depan hotel. Puas Sabiya belajar surfing dua hari berturut-turut.

Sambori, Uma Lengge terakhir di Bima

4-5 April

Satu hal yang mencolok di Bima adalah banyak banget warung bakso😆. Secara warung bakso identik sama Mas-mas dari Solo dan Bima jauh banget dari Solo😁. Dan penjelasannya ada di Doro Ncanga: daging sapi melimpah ruah di sini dan harganya separuh harga di Jawa. Singkat cerita masuklah kami ke salah satu kedai ini dan mencicipi bakso di Kota Bima. Rasanya sama persis dengan di Jawa karena yang jualannya memang orang Jawa😁.

Tujuan kami hari ini adalah Desa Sambori, desa di ketinggian yang masih memakai bahasa Bima asli atau Mbojo lama. Karena letaknya yang di ketinggian, kami harus melalui jalan berkelok menanjak dengan pemandangan yang indah.

Desa Sambori masih menyimpan sebuah Uma Lengge atau rumah adat masyarakat Bima. Uma Lengge berusia ratusan tahun ini satu-satunya Uma Lengge yang tersisa di Desa Sambori, mungkin satu-satunya juga di Bima. Uma Lengge merupakan bangunan panggung berukuran tidak terlalu besar, sekitar 3×3 meter namun tinggi, terdiri dari 3 lantai. Bagian bawah untuk kegiatan sehari-hari, lantai kedua untuk tidur dan lantai ketiga untuk menyimpan hasil panen.

Kami berjumpa dengan keluarga generasi terakhir pemilik Uma lengge, Ibu Aisyah, guru berusia sekitar 60 tahun yang masih cergas.

Langkanya bahan baku untuk atap menyebabkan Uma Lengge sulit untuk dipertahankan. Ketika direnovasi beberapa tahun yang lalu, bahan untuk atap didatangkan dari Tambora, jauh sekali.

Senagai pemangku terakhir budaya asli Bima, Sambori kaya akan pengetahuan mengenai tanaman obat. Resep obat tradisional diturunkan secara turun temurun selama ratusan tahun. Ibu Aisyah menyimpan beberapa resep ini dalam bentuk tulisan tangannya. Beliau juga pernah mengikuti pameran tanaman obat di ibukota.

Sebagai oleh-oleh kami diberi bermacam buah dan hasil bumi Sambori seperti alpukat, jeruk, bawang putih, beras dan markisa. Terimakasih Ibu Aisyah.

Menuju Dompu : Ban Kempes

2-3 April

Dari Desa Pancasila, kami menginap semalam lagi di Doro Ncanga, lalu pagi-pagi berangkat ke Dompu.

Dalam perjalanan Sabiya sempat berfoto dan berdekatan dengan binatang kesayangannya, kuda.

Setelah berjalan kurang lebih 30 menit, tiba-tiba terdengar suara angin keluar dari celah kecil, “Ppppppssssss”. Truk ditepikan dan Abah segera turun memeriksa ban kiri belakang, ban langganan kempes. Betul saja, ban yang dimaksud sedang kempes dan mengeluarkan angin. Walaupun kami berhenti tepat di depan sebuah kios tambal ban, pemilik kios tidak bisa berbuat banyak untuk menolong kami. Akhirnya Abah minta diantar ke tambal ban terdekat, sementara kami menunggu di truk. Sekitar 1 jam kemudian ban truk berhasil diganti. Dan 2 jam kemudian kami menunggui ban ditambal. Sambil menunggu, Ambu masak dan kita makan siang.

Hari sudah menjelang sore ketika kami sampai di Kempo, sekitar dua pertiga jalan menuju Kempo. Tiba di Pasar Cabang, Abah sempat ke toko onderdil mencari komponen handle pintu belakang yang rusak (lagi). Kami menghabiskan sekitar 1 jam lagi untuk mengganti handle pintu. Selesai dengan handle pintu, hari sudah benar-benar sore. Abah baru terasa laparnya karena doi nggak ikutan makan siang tadi. Beruntung di Pasar Cabang ada kedai sate solo.

Tiba di Dompu sudah Isya. Suasana kota semarak mempersiapkan Pawai Budaya yang akan diselenggarakan esok sebagai bagian dari Festival Tambora dan Perayaan Ulang Tahun Kota Dompu ke 204.

Gapura Mesjid Raya Dompu tidak memungkinkan truk masuk. Setelah koordinasi dengan Mas Oji dari Dinas Pariwisata Pusat yang kebetulan sedang menghadiri Festival Tambora dan Kepala Dinas Pariwisata Dompu, kami dipersilahkan parkir di Pendopo, kediaman resmi Bupati Dompu.

Keesokan harinya kami bersiap pagi-pagi untuk menyaksikan pawai budaya. Suasana meriah luar biasa. Tingkat partisipasinya walau tidak setinggi tahun-tahun sebelumnya tapi cukup ramai. Pak Bupati dan stafnya turut serta berpawai. Yang paling menarik perhatian adalah busana tradisional yang dikenakan para Ibu-ibu dan remaja gadisnya. Semacam sarung yang merupakan kain tenun khas Bima dengan warna warni meriah dikenakan di kepala dan separuh badan seperti layaknya kerudung yang dalam bahasa setempat disebut Rimpu. Rimpu merupakan budaya yang dipengaruhi oleh masuknya agama Islam ke Bima yang dibawa oleh penyebar Islam dari Makassar. Selain itu ada juga kelompok masyarakat NTT yang ikut berpawai, seperti dari Flores dan Sumba. Mereka berpawai sambil menari dengan musik tradisional daerahnya sehingga suasana semakin hype dan festive.

Selain Kirab Budaya, turut dipamerkan juga berbagai macam panganan khas Bima terbuat dari jagung. Kami sempat mencicipi jus jagung dalam kemasan yang dingin, sangat menyegarkan di tengah teriknya cuaca Dompu.

Kami lalu meluncur ke Bima dan menginap di hotel, ngelempengin badan setelah lebih dari seminggu tidur di truk semenjak meninggalkan Samawa Seaside.

Desa Pancasila di Kaki Tambora

31 Maret – 1 April

Hari masih sore ketika kami menepi di Pelabuhan Calabai sepulang dari Satonda. Tujuan berikutnya adalah Desa Pancasila berjarak sekitar 45 menit dari sini. Di tengah jalan Ambu mengisi ulang kulkas dengan telur, kacang panjang, kubis dan tomat.

Untuk sampai di Desa Pancasila kami melewati Kantor Polisi Hutan Pancasila yang kelihatannya baru dibangun lengkap dengan homestay sebagai tempat transit para pendaki. Kontak yang akan kami temui di Desa Pancasila adalah Bang Ipul. Nama beliau memang akrab di kalangan pendaki Tambora. Sebelum menjadi Polisi Hutan seperti sekarang, selama bertahun-tahun Bang Ipul menjadi guide dan trekking organizer di Tambora. Tak lama truk memasuki sebuah perkampungan. Rumah Bang Ipul terletak tepat di depan lapangan desa, sebuah padang rumput seluas lapangan sepakbola yang juga berfungsi sebagai tempat ternak sapi merumput. Sore itu sinar matahari senja membuat lapangan jadi coklat keemasan. Kami lalu parkir di situ. Udara di sini sejuk, artinya kami bisa tidur nyaman tanpa kegerahan malam nanti.

Bang Ipul sedang membersihkan halaman homestaynya ketika kami tiba. Setelah ngobrol dan menyusun rencana perjalanan untuk esok hari, kami pamit kembali ke truk.

Lepas Maghrib listrik mati. Lapangan dan sekitarnya gelap gulita. Ketika sedang menyiapkan bahan makanan untuk santap malam, nampak sesosok tubuh memperhatikan kami dari luar. Kemudian Ambu keluar dan menyapanya. Suaranya kecil, tidak pasti apakah perempuan atau laki-laki. Setelah mengobrol beberapa saat, akhirnya mau juga dia naik ke truk dan nampaklah sosoknya. Namanya Adhar, umurnya 12 tahun dan dalam perjalanan pulang dari surau. Adhar duduk dan berbincang banyak dengan kami mengenai keluarga dan pekerjaan sambilannya sebagai pemetik jagung. Sungguh kisah yang tidak biasa bagi kami, mengharukan dan penuh perjuangan. Tidak lama berdatangan beberapa bapak dan ngobrol dengan kami. Ba’da Isya Hakim dan Adhar pamit untuk mengunjungi rumah Adhar. Pukul 9 Hakim pulang sendiri dan membawa cerita tentang keluarga Adhar.

Keesokan paginya Bang Ipul dan 3 pengendara motor lain sudah siap untuk mengantar kami berjalan-jalan di seputar Desa Pancasila. Tujuan pertama adalah Pintu Belajar yang didirikan oleh Mbak Mega di desa atas Pancasila. Mbak Mega adalah alumni Indonesia Mengajar yang pernah mengajar di salah satu SD di sini tahun 2015 lalu. Selain bruga sederhana yang dipakai untuk belajar setiap sore, terdapat juga beberapa buah rak berisi berbagai macam buku sebagai perpustakaan bagi penduduk setempat. Ada semangat besar terpancar dari tempat sederhana ini. Perpustakaan ini representasi dari sikap pantang menyerah para pendirinya, meretas segala keterbatasan di tengah keterpencilannya. Saya berdoa diam-diam dalam hati semoga apa yang dicita-citakan oleh pendiri Pintu Belajar ini bisa tercapai, amin yra.

Tujuan berikutnya Rumah Besar, yaitu rumah peninggalan Belanda yang dijadikan homestay. Kami bertemu dengan Mbak Mega dan kawan-kawannya yang baru saja turun dari Gunung Tambora.

Di Rumah Besar ini juga terdapat beberapa foto dan artefak berasal dari eskavasi di lereng Tambora. Konon ketika meletus tahun 1815, Gunung Tambora menghancurkan tiga kerajaan di lerengnya yaitu Kerjaan Sanggar, Tambora dan Pekat. Artefak-artefak ini diduga merupakan peninggalan ketiga kerjaan ini.

Tempat ketiga adalah pabrik kopi tua peninggalan Belanda. Tanahnya yang subur dan ketinggian di 1200mdpl menjadikan lereng Tambora tempat yang ideal bagi pertumbuhan kopi. Sebuah film dokumenter merekam bagaimana kopi Tambora sudah dikembangkan menjadi sebuah argo industri di tahun 1900an.

Kendati sudah tua, pabrik pengolahan kopi ini masih dipakai oleh penduduk sekitar untuk mengolah kopi dari kebun mereka, walaupun sebagian mesin-mesinnya sudah diganti.

Ketika Belanda pergi, kebun kopi Tambora kemudian diambil alih oleh pemerintah dan saat ini menjadi bagian dari kawasan Hutan Negara . Dengan status meminjam, oleh penduduk lahan ini dikelola dengan sistem Tumpang Sari, tanaman kopi ditanam di sela pohon-pohon besar dengan syarat pohon-pohon tsb tidak diganggu. Satu orang warga hanya bisa menempati lahan 2 hingga 6 hektar.

Tujuan terakhir adalah Pura Agung, situs kuno peninggalan umat Hindu Majapahit yang konon sudah ada sebelum Tambora meletus. Ketika ditemukan pertama kali ukurannya tidak seluas sekarang. Menurut Bang Ipul tempat ini sering dikunjungi oleh pembesar-pembesar dari berbagai daerah dengan berbagai tujuan. Selain sejarah pura, pohon-pohon besar di halaman pura ini juga menarik perhatian kami. Perlu 5-6 orang dewasa untuk bisa memeluk pohon-pohon ini. Konon dulu lereng Gunung Tambora dipenuhi oleh pepohonan sebesar ini. Sekarang pohon-pohon ini hampir habis akibat deforestasi oleh Konsesi HPH dari tahun 90an hingga sekarang.

Pulau Satonda

31 Maret

Setelah menginap di savana Doro Ncanga dua malam, dengan berat hati kami bergerak ke tujuan berikutnya yaitu Satonda dan Desa Pancasila.

Dari Mas Rio Abah dapat kontak untuk menyewa kapal ke Pulau Satonda, namanya Bang Christ.

Kami janjian dengan Bang Chris di pelabuhan Calabai. Di tepi pantai nampak sebuah speedboat sudah siap membawa kami ke Taman Wisata Alam Pulau Satonda. Setelah Bang Chris membeli solar kami pun berangkat. Walau matahari sudah semakin tinggi, angin laut yang bertiup ketika speedboat melaju kencang membuat kami tidak terlalu kepanasan, tau-tau gosong aja😋.

Pulau Satonda tidak terlalu jauh, hanya setengah jam. Dari pelabuhan yang sama kita bisa juga ke Pulau Moyo.

Keistimewaan Pulau Satonda adalah danau asin di tengah pulaunya. Untuk melihat danau di ketinggian, kami harus trekking di jalanan menanjak yang katanya hanya 500m, tapi berasa 5km buat Ambu 😪. Kami ditemani oleh 5 mitra polisi hutan yang kebetulan akan patroli.

Danau ini terbentuk dari letusan Gunung Satonda ribuan tahun yang lalu. Luas danau ini 335 hektare dan kedalaman 86 meter. Berair asin dengan tingkat kebasaan jauh lebih tinggi daripada air laut biasa. Tidak ada ikan besar yang hidup di sini. Para peneliti menyimpulkan bahwa cekungan Satonda terbentuk dari kawah yang berusia lebih dari sepuluh ribu tahun.

Oh ya di tengah jalan menuju danau kita ketemu gundukan tanah yang rupanya sarang burung Maleo.

Satu sarang bisa dipakai oleh beberapa induk, makanya ukurannya besar sekali. Oleh International Union for the Conservation of Nature (IUCN), Maleo dimasukkan dalam kategori terancam punah.
Walau dinyatakan sebagai endemik di Sulawesi, burung langka ini ternyata bisa ditemui juga Pulau Satonda dan Pulau Moyo.
Burung Maleo mempunyai gaya hidup yang unik. Burung Maleo dewasa berpasangan sehidup semati. Ketika betinanya sudah siap untuk bertelur, bersama pasangannya, dia akan berjalankaki berkilo-kilometer ke tempat bertelur komunal seperti di foto.
Di sana, pasangan Maleo itu menggali lubang yang besar di dalam pasir atau tanah selama berjam-jam. Di dalam lubang tersebut, Burung Maleo betina menelurkan satu butir telur yang sangat besar. Hanya satu! Badan Burung Maleo seukuran ayam, sedangkan telurnya enam kali lipat telur ayam.

Kalau sudah bertelur di dalam lubang, pasangan Maleo menguruk telur tersebut dengan pasir dengan kedalaman yang mencapai satu meter.

Kemudian, mereka pulang lagi ke hutan, sementara telur dibiarkan untuk dipanasi oleh matahari atau panas bumi. Kalau tidak diganggu, sesudah 60-80 hari, telur itu menetas di dalam pasir. Begitu menetas, anak Maleo menggali selama 24-48 jam ke atas untuk mengirup udara segar di alam bebas.

Sesudah beristirahat selama beberapa menit, anak Maleo langsung terbang ke arah hutan untuk hidup secara mandiri tanpa bantuan induknya.

sumber : https://sains.kompas.com/read/2015/10/13/10574701/Menengok.Habitat.Maleo.Burung.Asli.Sulawesi.yang.Terancam.Punah

Sampai di ketinggian kami istirahat sebentar sambil ngobrol-ngobrol dengan Polisi Hutan yang mengantar kami. Salah satu mitra polhut menemukan tanduk rusa timor yang sudah lepas dan menunjukkannya pada kami.

Setelah cukup beristirahat kami turun kembali menuju ke tepi danau. Di tengah jalan Hakim memanjat pohon yang malang melintang di jalur trekking.

Karena diperkirakan terdapat gas belerang di tengahnya, berenang tidak dianjurkan, jadi kami menikmati kesejukan danau dari tepiannya saja. Begitu juga ketika kami kembali ke pantai. Setelah makan siang, bukannya berenang, malah tidur-tiduran dan ngobrol-ngobrol dengan Bapak-bapak Jagawana dan Bang Chris.

Menjelang sore kami balik ke mainland lalu langsung lanjut ke Desa Pancasila.